(Video) Tangisan Seorang Ayah Bila Mengetahui Anaknya Salah Satu Yang Diperkosa Hingga Hamil ‘Oleh Guru Tahfiznya Sendiri’

Perkosa 13 pelajar hingga ada yang hamil, guru tahfiz dihukum mati

Februari lalu, seorang bekas guru dan juga pengasas sekolah tahfiz telah dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup oleh Mahkamah di Bandung atas kesalahan jenayah seksual terhadap 13 pelajar perempuan bawah umur.

Kes rogol yang dilakukan oleh Herry Wirawan, 36 terhadap 13 pelajar perempuannya sehingga ada diantara mereka yang hamil telah menggempar Indonesia..

Mahkamah jatuhkan hukuman mati

Susulan daripada itu, menerusi laporan dari Harian Metro merujuk kepada berita tempatan, Mahkamah di Indonesia telah menjatuhkan hukuman mati ke atas Herry.

Keputusan itu dibuat selepas pihak pendakwaan mengemukakan rayuan susulan tertuduh sebelum ini hanya dikenakan hukuman penjara seumur hidup dan dilihat tidak setimpal.

“(Kami) dengan ini menghukum defendan dengan hukuman mati,” kata hakim.

2WJTQG3E3FIHFAUGVJALZCDICQ 1536x1051 1

Difahamkan, kes jenayah yang dilakukan oleh lelaki itu cukup menggemparkan Indonesia dan mengetengahkan isu mengenai keperluan melindungi kanak-kanak daripada keganasan seksual di sekolah tahfiz berasrama.

13 pelajar dirogol, ada yang hamil

Perbuatan jijik yang dilakukan oleh Herry itu berlangsung sejak tahun 2016 dan 2021. Dia didakwa merogol 13 gadis yang berumur antara 12 dan 16 tahun termasuk menghamilkan lapan mangsanya.

Banyak pihak yang menyokong gesaan hukuman mati kepada pelaku seperti pegawai-pegawai Indonesia, termasuk menteri perlindungan kanak-kanak negara itu sendiri.

Herry Wirawan

Indonesia, negara majoriti Islam terbesar di dunia, mempunyai puluhan ribu pondok pesantren dan sekolah agama yang sering menyediakan satu-satunya cara untuk anak-anak keluarga miskin mendapat pendidikan.

Sumber: Harian Metro Via OMM

Ini 5 Amalan Bulan Ramadan yang Dicontohkan oleh Rasul

1. Salat atau Ibadah Malam

Jangan sampai melewatkan rutinitas salat malam ketika bulan Ramadan nanti.

Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa mendekatkan diri kepada Allah dengan melakukan amalan sunnah pada bulan ramadan,

Maka (pahalanya) seperti orang yang melakukan amalan fardhu pada bulan lainnya.

Dan barangsiapa yang melakukan amalan satu amalan fardu di bulan Ramadan, maka (pahalanya) seperti orang yang melakukan 70 amalan fardhu pada bulan lain.”

Ibadah malam ini bisa dengan salat tahajud yang dilakukan sepertiga waktu dini hari.

2. Berpuasa Jika Mampu

Pada bulan Ramadan, puasa menjadi ibadah wajib yang harus dilakukan oleh semua kaum muslim yang mampu.

Setiap amalan di bulan Ramadan akan dilipatkan mulai dari 10 kali lipat hingga 700 kali lipat kecuali puasa. Sebab, Allah SWT sendiri yang akan membalasnya.

Untuk membahas amalan bulan Ramadan ini, Rasulullah SAW bersabda:

”Barang siapa yang berpuasa dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala, maka Allah akan menghapuskan dosanya yang telah lalu.” (HR Bukhari dan Muslim).

3. Buka Puasa dengan Makanan Manis

Disunahkan untuk melakukan amalan bulan Ramadan dengan berbuka makan-makanan yang manis, air hangat, dan susu.

Ali bin Abi Thalib pun menyukai berbuka puasa dengan minuman susu.

Iman Ja’far ash shidiq berkata bahwa Rasulullah SAW apabila berbuka puasa, biasanya beliau memulai dengan memakan yang manis-manis.

Jika tidak ada, maka beliau berbuka puasa dengan memakan gula atau kurma.

Bahkan bila semua itu tidak ada, maka beliau berbuka puasa dengan meminum air hangat.

4. Segera Salat Magrib Setelah Membatalkan Puasa

Disunahkan juga mendahulukan salat fardu Magrib sebelum berbuka puasa atau makan besar. Kecuali, apabila ada orang yang menunggu makan bersama.

Kesempatan yang besar untuk meraih pintu surga ini mungkin tidak datang dua kali, lho.

Karena tidak ada yang bisa mengetahui apakah masih memiliki umur untuk kembali bertemu dengan Ramadan tahun depan.

Bentuk rasa syukur bisa ditunjukan dengan melaksanakan amalan bulan Ramadan terbaik.

5. Fokus Beribadah di 10 Hari Terakhir

Pada 10 hari terakhir Ramadan, Allah SWT menjanjikan akan memberikan ampunan kepada umat Islam yang beribadah.

Selain menjalankan sunah, amalan bulan Ramadan ini bisa menunjukkan keseriusan dari hari-hari sebelumnya.

Sehingga, bisa memberikan amalan bulan puasa yang terbaik menjelang berakhir.

Menjelaskan hal ini, dalam salah satu hadis Rasulullah SAW bersabda:

“Rasulullah SAW sangat bersungguh-sungguh pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadan melebihi kesungguhan beliau di waktu yang lainnya.” (HR Muslim)

Leave a Comment